Tempatnya Belajar Ilmu Psikologi Secara Online

23 Januari 2017

Pengertian, Aturan, dan Contoh Kegiatan Keprotokolan Menurut Ahli

Pengertian, Aturan, dan Contoh Kegiatan Keprotokolan Menurut Ahli - Dari segi bahasa, protocol berasal dari bahasa latin protocollum, yang terdiri atas kata yaitu protos dan kolla, yang artinya lembar pertama dari dokumen resmi (the first leaf of legal document)

Kata protokol mengandung pengertian :
  • Rules of etiquette and order in diplomatic or military ceremonies
  • Minutes of rough draft of some diplomatic document
  • A document relating the proceedings of diplomatic meeting, and after ratification, having the force of treaty

Inti pengertiannnya kira-kira sebagai berikut:
  • Lembaran pertama yang dilekatkan pada suatu dokumen yang berisi persetujuan, baik yang bersifat nasional maupun internasional
  • Keseluruhan dokumen persetujuan (bukan hanya lembaran pertama)

Selain dokumen itu sendiri, juga seluruh dokumen yang melengkapi persetujuan pokok, yaitu seluruh catatan resmi yang dibuat pada akhir sidang dan ditandatangani oleh seluruh peserta. Dokumen yang mencantumkan hak-hak, kewajiban, kelonggaran dan kekebalan diplomatik.

Kata protokol itu sendiri dalam bahasa Indonesia mula-mula diartikan sebagai tata tertib pergaulan internasional atau sopan-santun diplomatik. Dari pengertian ini kemudian berkembang sehingga istilah protokol diterapkan juga untuk upacara-upacara yang meliputi segala bentuk pertemuan, baik yang bersifat nasional maupun internasional, dan juga upacara yang resmi maupun setengah resmi, kenegaraan maupun sosial kemasyarakatan (Suyuti, 2002: 91). Semua hal yang mengatur pelaksanaan suatu kegiatan disebut dengan istilah protokoler.

Dalam hubungannya dengan praktik keprotokolan yang sesungguhnya Haryadi (1994) mengemukakan adanya beberapa hal yang perlu mendapat perhatian, di antaranya:
  1. Mengikuti rapat-rapat panitia sejak awal sehingga mengetahui rencana awal dan perubahan-perubahan yang terjadi,
  2. Mengetahui secara mendalam tentang bentuk kegiatan, penanggung jawab kegiatan, pelaksana kegiatan, teknik pelaksanaan, perlengkapan yang diperlukan, dan susunan acara.
  3. Menguasai susunan acara dan petugasnya,
  4. Mempersiapkan script atau konsep wacana yang akan disampaikan,
  5. Menunjuk salah seorang sebagai pembantu/penghubung atau stage manager yang menjadi penghubung antara pembawa acara dan pelaksana.

Pengertian, Aturan, dan Contoh Kegiatan Keprotokolan Menurut Ahli_
image source: countriesvpn.com
baca juga:

Aktivitas keprotokolan
Aktivitasnya terdiri atas 5 hal yaitu:
  1. Tata ruang
  2. Tata upacara
  3. Tata Tempat
  4. Tata Busana
  5. Tata Warkat

1. Tata ruang

Ialah pengatur ruang atau tempat yang akan dipergunakan sebagai tempat aktivitas. Ruang harus dipersiapkan sesuai dengan ketentuan, tergantung dari jenis aktivitas. Misalnya aktivitas untuk upacara pelantikan dan serah terima jabatan akan berlainan dengan tata ruang yang akan dipergunakan untuk upacara wisuda sarjana.

a. Perangkat keras, adalah berbagai macam perlengkapan yang diperlukan untuk maksud suatu kegiatan berupa meja, kursi/sofa, sound system/ public address, dekorasi, permadani, bendera, taman dan lain sebagainya b. Perangkat lunak, antara lain personil yang terlibat dalam rangka pelaksanaan suatu kegiatan seperti, penerima tamu, pemandu acara, petugas keamanan, petugas konsumsi dan sebagainya. Penunjang lain seperti palu, gong, nampan /alasnya dan lain-lain.

Yang perlu diperhatikan:

  1. Ruang harus sesuai dengan kebutuhan (jumlah kursi dan meja)
  2. Pengaturan pemasangan bendera kebangsaan merah putih, disesuaikan dengan ruangan
  3. Gambar Presiden dan Wakil Presiden
  4. Lambang Garuda Pancasila
  5. Papan nama petunjuk yang diperlukan
  6. Tata suara yang memadai, disesuaikan dengan tata ruang dan tempat
  7. Tata lampu yang mencukupi kebutuhan.


Penjelasan mengenai perangkat keras sudah disebutkan, namun masih perlu diingat mengenai:

a. Jumlah kursi, meja dan perlengkapan sound system, perlengkapan konsumsi
b. Perangkat lunak, terdiri dari personil yang bertugas sebagai pelaksana di lapangan, termasuk pemandu acara/pembawa acara, penerima tamu, konsumsi, keamanan dan sebagainya

c. Khusus Pemandu Acara (MC), dapat dijelaskan sebagai berikut:1). Sebagai pemandu acara ia akan melaksanakan tugas sebagai MC
Sikap yang tegas dan berdisiplin tinggi
Volume suara yang konstan dan mantap
Kemampuan menguasai bahasa secara baik, bahasa Indonesia maupun bahasa asing.
Kepekaan terhadap situasi, dalam arti mampu menguasai keadaan dan mampu mengambil keputusan
Sifat yang tidak mudah tersinggung
Berkepribadian
2). Pemandu acara adalah kemudi dari seluruh pelaksanaan kegiatan acara, oleh sebab itu harus trampil dengan cepat tanggap membaca situasi.
3) Harus dapat menempatkan diri cukup sopan dan simpatik
4). Mengetahui tempat posisi berdiri yang tepat (menguasai arena kegiatan)
5) Pandai mengatur volume suara
6). Tidak dibenarkan pemandu acara mengulas (memberikan komentar) pidato seseorang
7). Mampu menguasai massa

2. Tata upacara

Ialah tata urutan kegiatan, yaitu bagaimana suatu acara harus disusun sesuai dengan jenis aktivitasnya. Untuk keperluan itu harus diperhatikan :
  1. a) jenis kegiatan;
  2. b) bahasa pengantar yang dipergunakan;
  3. c) materi aktivitas

Dalam tata upacara, supaya direncanakan siapa yang akan terlibat dalam kegiatan upacara, personil penyelenggara dan alat penunjang lain. Pengisi acara, misal dalam memberikan sambutan, diperhatikan jenjang jabatan mereka yang akan memberikan sambutan. Kesediaan mereka yang menyambut, jauh sebelumnya sudah dihubungi. Untuk kelancaran suatu “upacara” diperlukan seorang “stage manajer” yang bertugas menjadi penghubung antara pembawa acara dan pelaksana upacara.

3. Tata Tempat atau Preseance

Ialah ketentuan atau norma yang berlaku dalam hal tata duduk para pejabat, yang biasanya didasarkan atas kedudukan ke tata negaraan dari pejabat yang bersangkutan, kedudukan administratif/struktural dan kedudukan sosial. Tata urutan tempat duduk di Indonesia diatur dengan Keputusan Presiden nomor 265 tahun 1968.

Tata tempat pada hakekatnya meliputi:

  • Tata tempat duduk
  • Tata urutan memasuki kenderaan
  • Tata urutan kedatangan dan kepergian/pulang.


a - Tata Tempat duduk, mempunyai aturan dasar. Preseance berarti urutan yaitu siapa yang berhak mendapatkan prioritas dalam suatu urutan atau tata urutan atau tata tempat duduk. Secara umum tata urutan antara lain:
- Orang yang dianggap paling utama atau tertinggi, mempunyai urutan paling depan atau mendahului,
- Apakah mereka duduk berjajar, orang yang duduk di sebelah kanan orangorang yang paling utama, dianggap mempunyai kedudukan yang lebih tinggi dari pada duduk sebelah kirinya.
- Jika duduknya menghadap meja, yang dianggap tempat pertama adalah menghadap pintu keluar. Yang duduk di dekat pintu dianggap paling terakhir.
- Bila ada dua orang, yang kanan adalah yang pertama ( 2, 1)
- Bila ada tiga orang, yang kanan adalah yang pertama ( 3, 1, 2 )

Cara penempatan/penerapan harus ditetapkan terlebih dahulu tempat yang pertama
kemudian baru yang lain dengan ketentuan yang berada disebelah kanan dari
tempat yang pertama adalah dianggap lebih tinggi dari yang duduk di sebelah
kirinya.

b- Tata urutan memasuki kenderaan

Tata urutan memasuki kenderaan bagi undangan resmi atau kenegaraan memerlukan perhatian dan penanganan khusus bahkan perencanaan yang matang. Tipe kenderaan juga mempengaruhi pengaturan itu. Peranan pengemudi, ia juga harus mengenal pengetahuan protokoler, termasuk penampilannya. Beberapa cara bagaimana memasuki pesawat udara, kapal laut, kenderaan mobil atau kereta api sebagai berikut:
  1. Pesawat udara: Seorang dengan urutan pertama akan masuk pesawat udara yang paling akhir, sedangkan kalau menuruni pesawat, orang yang utama akan turun lebih dahulu.
  2. Kapal laut: orang yang utama, naik terlebih dahulu dan akan turun lebih dahulu
  3. Kenderaan mobil atau kereta, - Orang yang paling utama, baik sewaktu naik maupun sewaktu turun akan mendahului yang lain. Namun demikian apabila letak kenderaan tidak dapat diatur sedemikian rupa karena keadaan, hal tersebut merupakan suatu perkecualian.
  4. Letak kenderaan hendaknya dihadapkan ke kiri, artinya arah kenderaan akan menuju, berada di sebelah kiri kita
  5. yang utama duduk di tempat duduk sebelah kanan, sedang berikutnya di sebelah kiri
  6. bila sampai ke tempat tujuan dan akan turun, hendaknya kenderaan dihadapkanke sebelah kanan, sehingga memudahkan yang utama dapat turun lebih dahulu
  7. Jika penumpang mobil tiga orang dan duduk di belakang, maka orang yang paling terhormat duduk disebelah kanan, orang ke dua duduk paling kiiri, dan orang ketiga duduk di tengah.
  8. Jika mobil dimungkinkan di duduki oleh lebih dari 5 atau 6 orang, karena ada tambahan bak di tengah, maka bak yang paling tengah diduduki oleh orang yang paling rendah kedudukannya, yang lebih tinggi menduduki di sebelah kanan kirinya.

4. Tata Busana

Tata busana disini ialah pakaian yang harus yang dimaksud ialah pakaian yang harus dikenakan pada suatu aktivitas protokoler, baik oleh para pejabat undangan ataupun pelaksana kegiatan. Tata busana harus ditentukan atau dicantumkan pada surat undangan yang dikirimkan.

Jenis tata busana yang perlu diketahui:
  1. Pakaian Sipil Lengkap (PSL)
  2. Pakaian Sipil Harian (PSH)
  3. Pakaian Dinas Lapangan (PDL)
  4. Pakaian Dinas Harian (PDH)
  5. Pakaian Dinas Upacara I, II, II, (PDU) untuk kalangan militer.
  6. Pakaian Resmi Jabatan (untuk pejabat tertentu)
  7. Pakaian Nasional atau pakaian resmi organisasi (Dharma Wanita, Korpri)
  8. Toga (Untuk Perguruan Tinggi/Institut)

Perlu diketahui termasuk di dalam Tata busana ialah sepatu yang dipakai, topi, tanda kebesaran/kehormatan yang merupakan kelengkapannya. Sedangkan pakaian batik lengan panjang sebenarnya hanya dianggap sebagai pakaian resmi dalam suatu jamuan makan yang bersifat resmi, sedang dalam suatu upacara masih belum dianggap resmi, hanya disebut sebagai pakaian “rapi”. Hal tersebut tergantung pada catatan yang disebutkan di dalam undangan mengenai jenis pakaian yang perlu dikenakan.

5. Tata Warkat

Pengaturan mengenai undangan yang akan dikirim untuk suatu kegiatan. Hal yang perlu diperhatikan ialah:
  1. Daftar nama tamu yang akan diundang hendaknya sudah disiapkan sesuai dengan jenis/keperluan kegiatan
  2. Jumlah undangan disesuaikan dengan kapasitas tempat, kepentingan serta tercapainya tujuan kegiatan sendiri.
  3. Bentuk undangan sedapat mungkin dibakukan untuk setiap jenis kegiatan, baik mengenai format, isi dan sebagainya.
  4. Menulis nama orang yang diundang hendaknya secara benar dan jelas baik mengenai nama, pangkat, jabatan dan alamatnya.
  5. Dalam undangan perlu dijelaskan undangan diperuntukkan beserta istri/suami atau tidak. Tidak dibenarkan dalam undangan resmi disebutkan undangan berlaku untuk beberapa orang.
  6. Mencantumkan kode undangan pada sampul undangan untuk mempermudah penempatan duduknya.
  7. Mencantumkan ketentuan mengenai pakaian yang dikenakan
  8. Menentukan batas waktu penerimaan tamu
  9. Catatan dalam undangan agar memberitahukan kehadirannya atau ketidak hadirannya (RSVP yang merupakan singkatan : repondez s’il vous plaiz)
  10. Undangan dikirim dalam waktu relatif tidak terlalu lama dengan waktu pelaksanaan kegiatan (seminggu sebelumnya hendaknya sudah terkirim)

Bagaimana keprotokolan di Indonesia?

Protokol di Indonesia diatur dalam Undang-undang nomor 8 tahun 1987, ialah serangkaian aturan dalam acara kenegaraan atau acara resmi yang meliputi aturan mengenai tata tempat, tata upacara dan tata penghormatan kepada seseorang sesuai dengan jabatan atau kedudukannya dalam Negara, pemerintahan atau masyarakat. Dalam Rapat Kerja Nasional-Rakernas Protokol tanggal 7 – 9 Maret 2004 di Jakarta disepakati, bahwa keprotokolan ialah “Norma-norma atau aturan-aturan atau kebiasaan-kebiasaan yang dianut atau diyakini dalam kehidupan bernegara, berbangsa, pemerintah dan bermasyarakat.” Siapa yang mengatur? Yang mengatur pejabat protokol yang berkompeten dalam penyelenggaraan keprotokolan dan seseorang yang memiliki tugas dan fungsi yang berkaitan dengan keprotokolan.

Bagaimana cara mengaturnya?
  1. Tata cara: setiap kegiatan acara harus dilakukan secara tertib, khidmat serta setiap perbuatan atau tindakan yang dilakukan menurut aturan dan urutan yang telah dilakukan
  2. Tata krama: yaitu etiket dalam pemberian penghormatan
  3. Aplikasi aturan-aturan: yaitu penerapan ketentuan peraturan perundangundangan di bidang keprotokolan dan yang berkaitan dengan keprotokolan harus berlaku selaras dengan situasi dan kondisi Sebelum lahir Undang-undang keprotokolan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan telah mengeluarkan sebuah pedoman Keprotokolan yang berdasarkan Keputusan Menteri nomor 0298 tahun 1984 di lingkungan Departemen P dan K (sekarang disebut Departemen Pendidikan Nasional 2005),bahwa keprotokolan mengatur tata cara pergaulan antar pejabat yang dilibatkan dalam suatu kegiatan tertentu yang bersifat resmi berdasarkan norma, kesepakatan, atau kelaziman yang berlaku dalam tata pergaulan tersebut.

Jenis-jenis kegiatan
Jenis-jenis kegiatan yang diatur oleh Surat Keputusan Menteri P & K no.0298/1984, tentang keprotokolan yang tadinya digunakan dalam lingkungan Departemen Pendidikan Nasional (dahulu Dep.P&K), tiga tahun kemudian dituangkan dalam Undang-undang nomor 8/tahun 1987 tentang keprotokalan Jenis-jenis kegiatan keprotokolan tersebut meliputi:
  1. Umum/Kenegaraan
  2. Universitas/Perguruan Tinggi/kedinasan instansi.

Jenis kegiatan yang bersifat umum, dapat pula berlaku di tingkat Universitas/Perguruan Tinggi/ Kedinasan instansi, antara lain berbentuk:

  1. Upacara Pelantikan dan serah terima jabatan
  2. Upacara penandatangan naskah kerjasama
  3. Upacara Sumpah pegawai
  4. Upacara peresmian / pembukaan gedung baru
  5. Peresemian pembukaan seminar, symposium, diskusi dan sebagainya.


Jenis kegiatan yang bersifat Universitas/ Perguruan Tinggi:

  • Upacara Dies Natalis
  • Upacara Wisuda Sarjana
  • Upacara Pengukuhan Guru Besar
  • Upacara Promosi Doktor / Doktor Honoris Causa.


Kegiatan dan pelaksanaan Upacara :

a). Upacara Pelantikan dan Serah Terima Jabatan

Jenis kegiatan banyak terjadi di kalangan pemerintah dan perguruan tinggi

Yang perlu diperhatikan :
  1. Tata ruang
  2. Kelengkapan upacara, dan
  3. Urutan Acara:
  4. a) Pembukaan
  5. b) Pembacaan surat keputusan (tidak dibaca keseluruhan)
  6. c) Pelantikan pejabat baru, didahului dengan pengambilan sumpah jabatan menurut agama / kepercayaan yang dilantik, didampingi rohaniwan yang bersangkutan, kemudian penandatangan, saksi
  7. d) Pembacaan naskah berita acara serah terima
  8. e) Penandatangan berita acara
  9. f) Sambutan tunggal pejabat yang melantik
  10. g) Penutup dengan pemberian ucapan selamat kepada pejabat baru dan pejabat lama
  11. h) Ramah tamah

Adakalanya di dalam acara setelah penandatanganan naskah berita acara, diselipkan penyerahan memorandum akhir jabatan dari pejabat yang lama kepada yang melantik dan atau penyematan tanda jabatan yang dapat berupa kalung atau lencana jabatan oleh pejabat yang melantik

b). Upacara Penanda tanganan Naskah kerjasama

Yang perlu diperhatikan adalah:
  1. Tata ruang
  2. Kelengkapan upacara
  3. Urutan acara:
  4. a) Pembukaan
  5. b) Pembacaan naskah kerjasama oleh petugas
  6. c) Penandatangan naskah kerjasama oleh Pemimpin
  7. d) Saling menyerahkan naskah kerjasama
  8. e) Sambutan-sambutan:
    - Sambutan tuan rumah
    - Sambutan pihak tamu
    - Ramah Tamah
f) Penutup
c). Penyelenggaraan Seminar dan Simposium
Seminar adalah pertemuan ilmiah untuk membahas suatu masalah tertentu. Dalam seminar hal yang pokok adalah terdapatnya makalah atau paper yang dibahas, diperlukan penyaji bahan makalah, moderator atau pengatur seminar dan pembahas untuk setiap jenis makalah dan panitia pengarah, yang akan membuat kesimpulan mengenai hasil seminar. Berkaitan dengan seminar, protokoler yang memperhatikan Tata ruang, tata tempat dan perlengkapan seminar.

Mengenai urutan acara, secara protokoler diatur sebagai berikut:

  • Pembukaan seminar diresmikan oleh pejabat terkait, dihadiri oleh undangan dan peserta seminar.
  • Pembukaan upacara Seminar, diikuti oleh peserta seminar, membahas sesuatu topik berupa makalah.
  • Susunan ruangan, tempat dan pengaturannya berbeda dengan upacara pembukaan pada saat seorang pejabat secararesmi membuka (sekitar satu jam)
  • Dengan kata lain penyelenggaraan seminar dibagi dalam dua kegiatan, seminar dibuka oleh seorang pejabat dan seminar yang dipimpin oleh seorang moderator dan kemungkinan terdapat beberapa penyaji dengan berbeda makalah. (Biasanya pejabat dan undangan lain tidak hadir dalam seminar tersebut.)


Yang perlu diketahui protokol:

  • Tata busana dalam suatu seminar, pada upacara pembukaan hendaknya PSL
  • (pakaian sipil lengkap), sedangkan dalam persidangan seminar, pakaian rapih.
  • Protokol dalam acara ini hendaknya dapat mengatur akomodasi setiap peserta

seminar, juga tiket kepulangan serta penjemputan, kedatangan dan keberangkatan.

Urut-urutan acara:
  1. Pembukaan
  2. Sambutan-sambutan
Panitia pelaksana seminar
Pejabat atasan pelaksana seminar dilanjutkan dengan peresmian pembukaan seminar
Istirahat
Pidato pengarahan pejabat tertentu
Persidangan seminar.
Simposium sejenis seminar, hanya perbedaannya adalah dalam suatu symposium disamping disajikan makalah, juga dilakukan suatu forum yang disebut sebagai “floor” artinya pembahasan tidak hanya dilakukan oleh seorang atau dua pembahas, melainkan oleh peserta symposium. Didalam sympo-sium tidak dilakukan suatu kesimpulan sebagai hasil pertemuan yang diumumkan. Tata upacara, tata ruang dan tata tempat tidak jauh berbeda dengan bentuk seminar.
Wisuda Sarjana dan promosi doktor.
  1. Upacara Wisuda.
Penyelenggaraan upacara Wisuda Sarjana, nampaknya di berbagai Perguruan Tinggi sudah lazim, namun menurut pengamatan masih terdapat beberapa hal yang perlu dibenahi, baik tata cara protokolnya, maupun tehnis pelaksanaannya tata cara itu sendiri

Hal-hal yang perlu diperhatikan:

  • Tata ruang, dibagi tiga bagian yaitu tata ruang untuk kelompok Pimpinan Universitas, untuk kelompok wisudawan dan kelompok orangtua wisudawan
  • Tata tempat


Perlengkapan yang diperlukan

  • Tata busana
  • Tata Upacara:

  1. Pembukaan oleh Rektor
  2. Pelantikan wakil lulusan/ sarjana utama oleh Rektor, didahului amanat Rektor
  3. Penyampaian ijazah
  4. Sambutan-sambutan
  5. Upacara promosi doktor
Upacara semacam ini diatur oleh Departemen Pendidikan Nasional, hanya diperkenankan kepada Perguruan Tinggi tertentu yang memiliki program studi Pascasarjana, baik Perguruan Tinggi Negeri maupun swasta

Hal-hal yang perlu diperhatikan:

  • Tata ruang
  • Tata tempat
  • Seorang pedel / pembawa barisan tim penguji, yang juga akan mengatur jalannya ujian promosi
  • Tata busana
  • Tata Upacara


Upacara Pengukuhan Guru Besar
Seseorang sebelum dikukuhkan sebagai Guru Besar,terlebih dahulu dilakukan upacara pelantikan yang bersangkutan sebagai Guru Besar. Sekaligus sebagai anggota Senat Universitas. Hal tersebut dilakukan dengan suatu upacara mendahului dilangsungkan suatu Rapat Senat Universitas. Biasanya dasar yang dipakai untuk melantik seseorang sebagai Guru Besar adalah surat keputusan Menteri Pendidikan Nasional Hal-hal yang perlu diperhatikan secara protokoler adalah sebagai berikut:
  1. Tata ruang diatur sebagaimana terlihat pada
  2. Tata tempat, dibagi menjadi tiga bagian, masing-masing untuk para guru besar yang bertoga, undangan VIP dan undangan bagi keluarga Guru Besar yang dikukuhkan, yang kesemuanya di lakukan berdasarkan preseance.
  3. Tata busana bagi semua Guru Besar: Toga dengan dasi kupu-kupu berwarna putih. Bagi undangan VIP pakaian sipil lengkap, TNI dan Polisi menyesuaikan
  4. Tata upacara :
o Pembukaan
o Pidato Pengukuhan oleh Guru Besar yang bersangkutan
o Pemberian ucapan selamat kepada Guru Besar yang bersangkutan disertai keluarganya
o Ramah tamah
  1. Lain-lain
- Pada waktu selesai pemberian ucapan dibagikan buku pidato pengukuhan kepada hadirin
- Pada tata warkat hendaknya diperhatikan :
= batas waktu penerimaan tamu
= tatabusana yang diperlukan
= RSVP bagi undangan VIP
- Undangan hendaknya dikirimkan selambat-lambatnya satu minggu sebelumnya hari kegiatan.
  1. Upacara Bendera
Upacara dapat dilakukan setiap tanggal 17 bulan berjalan atau pada hari yang dianggap penting seperti hari peringatan yang bersifat Nasional maupun Lokal.
Hal-hal yang perlu diperhatikan oleh protokol:
Tata ruang: biasanya dilakukan di lapangan terbuka
Tata perlengkapan, bendera, Mimbar upacara, sound system, naskah-naskah
yang akan diucapkan; petugas bendera, Komandan upacara dan sebagainya
Tata busana, pakaian sipil harian (PSH) :
Tata urutan upacara :
  1. Barisan peserta upacara disiapkan oleh komandan Upacara
  2. Pembina Upacara memasuki lapangan upacara
  3. Pembina upacara menuju mimbar upacara
  4. Penghormatan umum kepada Pembina uopacara
  5. Laporan Komandan Upacara kepada Pembina upacara
  6. Pengibaran sang Merah Putih diiringi lagu Kebangsaan Indonesia Raya
suara paduan suara Pengibaran sang saka ini dibarengi dengan penghormatan kepada bendera, dipimpin oleh Komandan Upacara. Tidak dibenarkan peserta upacara memberikan penghormatan kepada sang saka merah putih dengan menyanyikan lagu kebangsaan.
  1. Mengheningkan cipta dipimpin oleh Pembina Upacara
  2. Pembacaan naskah Pembukaan UUD 1945
  3. Pembacaan naskah Pancasila oleh Pembina Upacara ditirukan oleh semua peserta upacara
  4. Sambutan tunggal Pembina Upacara
  5. Doa (kalau diperlukan)
  6. Penghormatan umum kepada Pembina upacara
  7. Laporan Komandan upacara
  8. Pembina upacara meninggalkan lapangan upacara
  9. Upacara dibubarkan oleh Komandan Upacara
  10. Selesai

Upacara Dies Natalis

Pada upacara Dies Natalis dilaksanakan dalam suasana lebih khidmat dari pada upacara yang lain, baik mengenai acara-acara yang dilangsung dalam rangkaian kegiatan Dies maupun upacara itu sendiri.

Tata ruang pada upacara ini dapat dikatakan hampir hampir sama dengan upacara pengukuhan Guru Besar
Tata tempat duduk berpedoman pada preseance.
Perlengkapan yang diperlukan:
  • Mimbar pidato
  • Sound system
  • Meja dan kursi
  • Dekorasi, bendera dan bendera Universitas?Fakultas
  • Buku pidato Dies, buku tahubnan tahunan Rektor
  • Petugas pelaksana upacara, taplak meja secukupnya
  • Tanda pengfhargaan/tanda

Sekian artikel tentang Pengertian, Aturan, dan Contoh Kegiatan Keprotokolan Menurut Ahli. Semoga bermanfaat.

Daftar Pustaka
  1. De Vito, Joseph A. (1994), The Public Speaking Guide. New York: Harper College.
  2. Helena Olli, Public speaking , PT Indeks, Jakarta, 2007
  3. Prochnow, Herbert V (1987), Penuntun menuju sukses dam berpidato, Bandung, CV Pionir
  4. Rakhmat, Jalaluddin (2000, cetakan ke 6) Retorika Modern,Pendekatan Praktis. Bandung, Remaja Rosdakarya.
  5. Susanto, Astrid (1975), Pendapat Umum, Bandung, Binacipta
  6. Suyuti, Achmad. 2002. Cara Cepat Menjadi Orator, Da’I, dan MC Profesional. Pekalongan: Cinta Ilmu.
Blog Psikologi_
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Pengertian, Aturan, dan Contoh Kegiatan Keprotokolan Menurut Ahli